5 falsafah Jawa

Ada 5 falsafah jawa yang berguna untuk kita menghadapi perjalanan kehidupan kita.

  1. Kukilo (Burung)
  2. Wanito (Wanita)
  3. Curigo (Waspada)
  4. Turonggo (Kuda)
  5. Wismo (Rumah)
  • Kukilo (Burung)
    Kebanyakan orang jawa selalu memelihara binantang peliharaan, dan kebanyakan pula binatang peliharaan yang umum di rawat adalah burung perkutut. Karena suaranya yang bagus merdu dan menentramkan suasana. Didalam kehidupan ini kita harus bisa mengikuti Burung Perkutut, yaitu dengan selalu bersuara yang bagus untuk didengar oleh orang lain, tidak selalu mengeluarkan suara yang bisa menyakiti hati orang lain.
  • Wanito (Wanita)
    Wanita secara universal melambangkan kelembutan, cinta kasih, perasaan sayang. Kita hidup didunia pastilah berada ditengah-tengah
    manusia dan makhluk lainnya. Kita harus selalu memberikan rasa kelembutan kita, cinta kasih kita dan rasa sayang kita kepada semua makhluk ciptaan sang Maha Kuasa.
  • Curigo (Waspada)
    Didunia kita pasti tidak tahu apa yang akan terjadi pada diri kita beberapa detik, menit atau jam kedepan. Dengan sikap waspada ini maka kita diharapkan bisa selalu waspada akan gerak dan sega tingkah laku kita agar kejadian yang akan datang tidak menjadikan penderitaan pada diri kita sendiri. Curigo juga bisa diartikan dengan Eling terhadap Tuhan Yang Maha Esa, karena Beliau lah yang menciptakan masa lalu, masa sekarang dan masa depan kita.
  • Turonggo (Kuda)
    Untuk dapat mengendalikan kuda disaat kita menungganginya, maka tali kendali yang harus kita pegang erat. Dalam kehidupan pengendalian diri akan segala nafsu dan ego harus kita kendalikan. Bukan dengan mengumbar nafsu, ego dan angkara murka.
  • Wismo (Rumah)
    Rumah, setiap kali kita pergi pasti akan kembali kerumah. Dari sini diartikan kita hidup didunia ini hanya keluar sebentar dari rumah
    kita yang sebenarnya, dan suatu saat pasti akan kembali ke rumah abadi kita yaitu rumah Tuhan. Dan kita selagi didunia harus tahu apa yang akan kita bawa sebagai oleh-oleh untuk-NYA agar kita lebih disayang oleh Beliau.

 

Tag Pencarian: burung peliharaan menurut weton, hewan peliharaan menurut weton, hewan peliharaan yang cocok menurut weton, peliharaan menurut weton, kutut jolotundo, perkutut berdasarkan weton, pelihara burung sesuai weton, memelihara perkutut menurut weton, memelihara hewan menurut weton, perkutut jolotundo, burung sesuai weton, Gantang burung menurut weton, burung peliharaan yg cocok sesuai weton, burung menurut weton com, Pelihara burung menurut we, pelihara burung menurut jawa weton, orang plihara perkutut menurut mujarobat jawa, mistik wayang, mistik jawa, mistik derkuku menurut jawa, Weton dan peliharaan, Memelihara perkutut berdasarkan weton, burung peliharaan menuron weton hari, makna burung perkutut filosofi jawa, burung perkutut cocoknya dengan weton apa, kejawen dan burung, https://googleweblight com/i?u=https://mistikindonesia com/2014/12/19/falsafah-jawa html&grqid=exxe4gQA&s=1&hl=id-ID, burung derkuku kejawen, hewan peliharaan orang jawa, hewan peliharaan menurut jawa
Herbal Jeng Ana

TIDAK ADA KOMENTAR